Ratu Elizabeth telah melayani di Britania Raya lebih lama dari raja mana pun. Dia melihat krisis demi krisis di masanya di atas takhta, dan itu termasuk pandemi virus korona. Berikut beberapa ceritanya Gossip Cop telah menyelidiki tentang Ratu Elizabeth yang pensiun karena COVID-19.



Pangeran William Dan Kate Middleton Mengambil Tahta

Cerita ini berasal Ide baru di hari-hari awal penguncian. Artikel itu mengatakan bahwa Ratu Elizabeth “diharapkan didorong untuk mundur untuk memastikan monarki terus berfungsi. ' Pangeran William akan naik takhta sementara Pangeran Edward akan mengambil tugas tambahan juga. Selain dibuat-buat, cerita ini juga merupakan umpan-dan-peralihan. Tidak ada detail dalam cerita itu sendiri tentang Middleton dan Pangeran William 'naik takhta' sama sekali.



Pangeran William tidak dapat menggantikan Pangeran Charles untuk tahta karena cara kerjanya tidak seperti itu. Parlemen telah menetapkan banyak aturan dan pedoman yang membuat penobatan dengan cepat menjadi sangat tidak mungkin. Untuk membuat ini semakin menggelikan, bayangkan jika ada yang menggantikan Ratu Elizabeth sebagai wali. Anda akan melihat berita utama di setiap surat kabar di dunia, dan tidak akan diturunkan ke tabloid seperti ini.

'Will And Kate Crowned King And Queen'

Bukankah ini terdengar asing? Bulan yang sama dengan cerita sebelumnya, Berhubungan memuat cerita yang hampir sama tentang Ratu Elizabeth 'mewariskan mahkota' kepada cucunya. Ratu Elizabeth 'tidak tahu apakah atau kapan dia akan dapat kembali ke Istana Buckingham atau melanjutkan tugasnya', jadi dia memutuskan untuk menyerahkan kerajaan kepada Pangeran William dan Middleton . Bagi Pangeran Charles, ini adalah 'pil pahit ... untuk ditelan', tetapi Ratu Elizabeth masih menjelaskan kepadanya bahwa 'William dan Kate memiliki apa yang diperlukan untuk menyelamatkan monarki saat ini.'



Gossip Cop memecahkan cerita ini dengan menunjukkan, sekali lagi, Parlemen memutuskan garis suksesi, bukan ratu. Perlu juga dicatat bahwa Pangeran William juga akan tinggal bersama keluarganya, jadi seluruh mitos tentang 'perlu melakukan tugas kerajaan' hanyalah itu: mitos.

Bisikan Pengunduran Diri

Di bulan Mei, BAIK! melaporkan ada 'bisikan' bahwa Ratu Elizabeth bisa jadi mengundurkan diri secara permanen setelah membatalkan penampilan publik karena COVID-19. Orang dalam berkata, 'Dia siap untuk menyerahkan kendali kepada generasi berikutnya.' Tabloid ini tidak terlalu menggelikan dengan cerita ini, karena dikatakan bahwa Pangeran Charles akan naik takhta alih-alih Pangeran William. Hanya karena bagian itu logis tidak membuat cerita ini menjadi kenyataan dengan cara apa pun. Ratu Elizabeth tetap teguh dalam pemerintahannya atas Inggris meskipun banyak skandal dan sakit hati. Kisah samar tentang apa yang 'bisa' dia lakukan tidak pernah terjadi.

Pemerintahannya 'Berakhir Secara Efektif'

Berdasarkan Ide baru , Ratu Elizabeth sedang membuat 'persiapan untuk turun takhta' dan ' pemerintahan secara efektif berakhir . ” Seorang penulis biografi kerajaan berkata, 'Corona secara praktis telah menempatkan Charles di atas takhta.' Cerita ini diadaptasi dari a Telegrap wawancara. Itu meninggalkan banyak informasi penting yang mana Gossip Cop mudah ditunjukkan. Artikel aslinya difokuskan pada 'seberapa cepat monarki telah beradaptasi dengan era virus korona,' dan menyoroti bagaimana Ratu Elizabeth melanjutkan tugas kerajaannya dari rumah. Cerita ini sengaja menyesatkan, jadi kami memecahkannya. Ratu Elizabeth telah berulang kali menjelaskan bahwa dia akan terus memerintah sampai kematiannya, tetapi tabloid tidak mau menerimanya.